Dua Kandidat Mengundurkan Diri Jelang Pemilihan Presiden Iran

- Jurnalis

Jumat, 28 Juni 2024 - 21:55 WITA

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Teheran, Iran, 28 Juni 2024— Dua kandidat dalam pemilihan presiden Iran telah mengundurkan diri dari pencalonan menjelang pemungutan suara, sebagai upaya kelompok garis keras untuk menyatukan dukungan mereka di sekitar satu kandidat dalam pemilihan untuk menggantikan Presiden Ebrahim Raisi yang sudah tidak lagi menjabat.

Amirhossein Ghazizadeh Hashemi, 53, mengumumkan pengunduran dirinya dan mendesak kandidat lain untuk melakukan hal yang sama “agar garda terdepan revolusi semakin kuat,” seperti yang dilaporkan oleh kantor berita milik pemerintah, IRNA, pada Rabu malam. Ghazizadeh Hashemi sebelumnya menjabat sebagai salah satu wakil presiden Raisi dan sebagai kepala Yayasan Urusan Martir dan Veteran. Ia mencalonkan diri dalam pemilihan presiden 2021 dan memperoleh sekitar 1 juta suara, namun berada di posisi terakhir.

Pada hari Kamis 27 Juni, Walikota Teheran Alireza Zakani juga mengundurkan diri, mengulangi langkah yang sama seperti yang dia lakukan pada pemilu 2021 di mana Raisi terpilih. Zakani mengatakan dia mundur untuk “menghalangi pembentukan pemerintahan ketiga” mantan Presiden Hassan Rouhani, merujuk pada kandidat reformis Masoud Pezeshkian.

Pezeshkian maju dengan dukungan mantan Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif, yang di bawah Rouhani berunding dan akhirnya mencapai kesepakatan nuklir 2015 dengan negara-negara besar dunia. Kesepakatan itu kemudian gagal, dan Iran sejak itu meningkatkan pengayaan uranium hingga mendekati tingkat senjata.

Baca Juga :  Wempi dan Jakaria Terima Surat Keputusan dari Partai Demokrat untuk Pilkada Malinau 2024

Penarikan diri seperti ini biasa terjadi pada jam-jam terakhir pemilihan presiden Iran, khususnya dalam 24 jam terakhir sebelum pemungutan suara diadakan, ketika kampanye memasuki masa tenang wajib tanpa adanya demonstrasi. Para pemilih akan pergi ke tempat pemungutan suara pada hari Jumat.

Dua pengunduran diri tersebut meninggalkan empat kandidat lain yang masih dalam persaingan, yang secara umum dilihat para analis sebagai persaingan tiga arah. Dua garis keras, mantan negosiator nuklir Saeed Jalili dan juru bicara parlemen Mohammad Bagher Qalibaf, tengah memperebutkan blok yang sama, kata para ahli. Lalu ada Pezeshkian, seorang ahli bedah jantung yang berusaha mengasosiasikan dirinya dengan Rouhani dan tokoh reformis lainnya seperti mantan Presiden Mohammad Khatami dan mereka yang memimpin protes Gerakan Hijau tahun 2009.

Ada beberapa spekulasi bahwa Jalili atau Qalibaf akan mundur untuk memperkuat kelompok garis keras dalam pemilu. Namun Qalibaf berulang kali memberi isyarat bahwa ia akan tetap ikut dalam persaingan, sementara Jalili pada Kamis malam juga melakukan hal yang sama.

Baca Juga :  Bupati Wempi Hadiri Penutupan Kegiatan Pesparani Katolik II

“Sekarang saya telah melihat antusiasme Anda, saya lebih bertekad untuk memikul tanggung jawab ini,” tulis Jalili dalam pesan yang diposting ke platform sosial X. “Sekarang bukan waktunya untuk menunda. Tidak ada waktu untuk ragu.”

Dengan keduanya tetap bersaing, hal itu meningkatkan kemungkinan terjadinya pemilihan putaran kedua karena seorang kandidat harus mendapatkan 50% suara untuk memenangi kursi kepresidenan.

Teokrasi Iran di bawah Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei telah mempertahankan pendiriannya untuk tidak menyetujui perempuan atau siapa pun yang mendesak perubahan radikal dalam pemerintahan negara tersebut untuk melakukan pemungutan suara. Namun, Khamenei dalam beberapa hari terakhir telah menyerukan partisipasi “maksimum” dalam pemilu, dan juga mengeluarkan peringatan terselubung kepada Pezeshkian dan sekutunya agar tidak bergantung pada Amerika Serikat.

“Kami membutuhkan partisipasi maksimal dari rakyat Iran untuk menunjukkan kekuatan dan kesatuan kita,” kata Khamenei dalam sebuah pidato baru-baru ini.

Berita Terkait

Wempi dan Jakaria Terima Surat Keputusan dari Partai Demokrat untuk Pilkada Malinau 2024
Polisi Diserang di Paris Menjelang Olimpiade 2024
KPU Malinau: Bakal Paslon Pilkada 2024 Harus Sesuaikan Visi-Misi dengan RPJPD
Relawan Balon Hendrik Daftar Maju di Pilkada Tana TidungAC
Pemda Kabupaten Malinau Hadiri Rapat Pleno Terbuka Rekapitulasi Hasil Pemilu 2024
Bupati Wempi W Mawa Pantau Pemilu Bersama FKPD
Jelang Pemilu, Wabup Jakaria Minta ASN Malinau Tetap Jaga Netralitas
Asisten I Hadiri Rakor Persiapan Pengawasan Tahapan Kampanye Pemilu 2024

Berita Terkait

Minggu, 21 Juli 2024 - 15:32 WITA

Wempi dan Jakaria Terima Surat Keputusan dari Partai Demokrat untuk Pilkada Malinau 2024

Sabtu, 20 Juli 2024 - 01:14 WITA

Polisi Diserang di Paris Menjelang Olimpiade 2024

Jumat, 28 Juni 2024 - 21:55 WITA

Dua Kandidat Mengundurkan Diri Jelang Pemilihan Presiden Iran

Kamis, 18 April 2024 - 11:43 WITA

Relawan Balon Hendrik Daftar Maju di Pilkada Tana TidungAC

Selasa, 27 Februari 2024 - 22:23 WITA

Pemda Kabupaten Malinau Hadiri Rapat Pleno Terbuka Rekapitulasi Hasil Pemilu 2024

Berita Terbaru

Internasional

Polisi Diserang di Paris Menjelang Olimpiade 2024

Sabtu, 20 Jul 2024 - 01:14 WITA