Perselisihan Di Medsos Berujung Pertikaian Antar Dua Kelompok

- Jurnalis

Kamis, 23 September 2021 - 12:41 WITA

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

WIRAnews.com, NUNUKAN “ Kepolisian Sektor (Polsek) Nunukan Kota, mengamankan sejumlah remaja yang diduga melakukan tawuran, di Jalan Lingkar Nunukan Selatan pada Rabu 22/09/2021, sekira pukul 21.00 WITA. Kapolsek Nunukan Kota IPTU. Supangat mengatakan tawuran dipicu oleh sebuah postingan dengan nada hinaan dan kata tak pantas di media sosial. Kedua kubu akhirnya menentukan tempat untuk bertemu, memulai single, yang akhirnya memicu bentrok antar kelompok. “Salah satu pihak mengejek pihak lawan dengan kalimat “nenek”, akhirnya pecahlah perkelahian itu,”ujar Kapolsek Nunukan Kota Iptu.Supangat, Kamis (23/9/2021). Kedua kubu juga saling melapor ke Polisi dan sama-sama memposisikan diri sebagai korban. Adapun pihak yang bertikai masing masing, T (18) dan E (18), keduanya berstatus pelajar Sekolah Menengah Atas di Nunukan. Akibat perkelahian itu keduanya menderita luka seperti cakaran bekas kuku dan luka semacam goresan aspal layaknya jatuh dari sepeda motor, di bagian wajah dan beberapa bagian tubuh lain. Dalam pemeriksaan Polisi, mereka yang bertikai mengakui melibatkan sejumlah orang dalam perkelahian tersebut. T membawa 7 orang teman, sementara E membawa sekitar 20 temannya, bahkan ada sejumlah wanita dewasa dalam kelompok yang bertikai. “Sebenarnya masalah perselisihan mereka sudah pernah terjadi dulu, tapi tidak sampai berujung pada kekerasan. Kali ini, masalah meruncing ketika ada anggota dari salah satu kubu menyeberang masuk ke kubu lawan dan menjadi provokator. Kita sudah amankan semuanya dan kita masih meminta keterangan,” lanjutnya. Supangat menegaskan, Polisi sudah membuka ruang mediasi sejak laporan dugaan penganiayaan dan pengeroyokan masuk Rabu (22/9/2021) siang. Hanya saja, mediasi tersebut buntu karena kedua kubu bersikeras tidak mau damai dan sepakat melanjutkan prosesnya sampai ke meja hijau. “Kita masih selidiki dan mengambil keterangan semua saksi. Kami belum bisa menyangkakan pasal 351 tentang pengeroyokan ataupun Pasal penganiayaan170 KUHP. Bagaimanapun kami tetap berusaha mengedepankan perdamaian,” tegasnya. Reporter: Viqor

Baca Juga :  Proyek Tangki Septik Yang Dibangun Tanpa Kloset

Berita Terkait

Polisi Diserang di Paris Menjelang Olimpiade 2024
Pj. Wali Kota Tarakan, Dr. Bustan, S.E., M.Si., Hadiri Senam Sehat dan Pemeriksaan Kesehatan dalam Peringatan HUT PWRI ke-62
Sekda Malinau Dr. Ernes Silvanus Resmi Menutup Turnamen Sepak Bola Bupati Malinau Cup 2024
KPU Malinau: Bakal Paslon Pilkada 2024 Harus Sesuaikan Visi-Misi dengan RPJPD
Pemda Malinau Dukung Penuh Survei Penilaian Integritas KPK 2024
Bupati Malinau Wempi W Mawa Hadiri Upacara Penutupan Pendidikan, Pelantikan, dan Pengambilan Sumpah Bintara Polri Gelombang I Tahun Anggaran 2024
Rincian Duit Rp 44,2 M dan USD 30 Ribu Hasil SYL Peras Anak Buah di Kementan
Pemkab Gelar LCCM, Diikuti 13 Sekolah SMP Se-Kabupaten Malinau

Berita Terkait

Sabtu, 20 Juli 2024 - 01:14 WITA

Polisi Diserang di Paris Menjelang Olimpiade 2024

Sabtu, 20 Juli 2024 - 00:58 WITA

Pj. Wali Kota Tarakan, Dr. Bustan, S.E., M.Si., Hadiri Senam Sehat dan Pemeriksaan Kesehatan dalam Peringatan HUT PWRI ke-62

Sabtu, 20 Juli 2024 - 00:46 WITA

Sekda Malinau Dr. Ernes Silvanus Resmi Menutup Turnamen Sepak Bola Bupati Malinau Cup 2024

Rabu, 17 Juli 2024 - 13:15 WITA

Pemda Malinau Dukung Penuh Survei Penilaian Integritas KPK 2024

Kamis, 11 Juli 2024 - 16:14 WITA

Bupati Malinau Wempi W Mawa Hadiri Upacara Penutupan Pendidikan, Pelantikan, dan Pengambilan Sumpah Bintara Polri Gelombang I Tahun Anggaran 2024

Berita Terbaru

Internasional

Polisi Diserang di Paris Menjelang Olimpiade 2024

Sabtu, 20 Jul 2024 - 01:14 WITA